Pangkep Sambut Peluang Menparekraf, MYL: Sertifikasi Pulau Kosong

06 January 2022 Author :  

PANGKEP – Bupati Pangkajene dan Kepulauan (Pangkep), HM Yusran Lalogau (MYL) menyambut baik keinginan dari Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) di Tahun 2022, dalam upaya pemanfaatan pulau-pulau kecil tak berpenghuni yang memiliki potensi wisata bahari. “Iya, kami sudah dengar apa yang disampaikan pak Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif dalam Weekly Press Briefing perdana tersebut,”ujar MYL Kamis 6 Januari 2022.

Maka,langkah yang akan kita tempuh dengan bergerak cepat, bergerak bersama dan menggarap semua potensi dan peluang tersebut. “Gercep, Geber dan Gaspol seperti yang kerap disampaikan pak Menteri,”ungkapnya. MYL mengakui, saat ini tengah berupaya bagaimana agar lahan atau pulau kosong itu di buatkan sertifikat atas nama pemerintah daerah terlebih dahulu. ” Sekarang saya lagi mau kerjakan di tahun ini, bagaimana lahan atai pulau-pulau tak berpenghuni itu di buatkan sertifikat atas nama daerah,”katanya.

Sertifikasi itu bertujuan pula untuk menjaga agar pulau-pulau kosong ini berada dalam kendali pemerintah daerah atau tidak dikuasai oleh seseorang atau pihak asing. Bahkan, kata MYL, bagi para investor yang akan masuk juga sudah tidak was-was dari sisi administrasinya. Dan ini, juga sudah sejalan dengan Peraturan Menteri (Permen) Agraria, Tata Ruang No.17/2016 Tentang Penataan Pertanahan di Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil

Sebelumnya, Menparekraf Sandiaga Salahuddin Uno mengaku, keberadaan pulau-pulau berada dalam satu kolom minat khusus yakni wisata bahari. Saat ini memperlihatkan pertumbuhan yang sangat sehat dari segi tingkat permintaan dan merupakan peluang.” Oleh karena itu diwilayah seperti Pangkajene dan Kepulauan atau Pangkep yang pulau banyak sekali itu, tentukan merupakan peluang,”ujarnya.

Sandiaga Uno mengakui, segera akan berkoordinasi dengan Badan Promosi Pariwisata Provinsi Sulawesi Selatan, Pak Andri untuk memetakan. “Kami sudah melihat Toraja sebagai ikon, ada Selayar juga Tanjung Bira di Bulukumba, desa-desa wisata di Sinjai, Gowa dan Malino Hiland. “Sulsel ini memiliki begitu banyak keberagaman dari pada destinasinya, termasuk di pulau-pulau yang berpenghuni maupun tak berpenghuni,”jelasnya. Selain itu, Kemenparekraf memiliki Politeknik Pariwisata (Poltekpar) Makassar untuk memetakan dan membuat paket wisata untuk pengembangan ekonomi dibidang wisata. (Mcpangkajene)

119 Views
Rifai
Login to post comments
We use cookies to improve our website. Cookies used for the essential operation of this site have already been set. For more information visit our Cookie policy. I accept cookies from this site. Agree